Berita / Artikel

Baksos Bencana Tanah Ambles

rapijatim.or.id – RAPI Blitar Raya, Sabtu 28 Desember 2013, Anggota, Calon Anggota dan Simpatisan RAPI Blitar Raya mengadakan kegiatan bakti sosial di lokasi bencana tanah ambles di desa Kalitengah Kecamatan Panggungrejo Kabupaten Blitar. Pada kegiatan kali ini RAPI Blitar menggandeng BP1331 (Brigade Penolong Gerakan Pramuka Kwarcab Kota Blitar) dan turut bergabung Mahasiswa IPDN.

Kegiatan yang dilaksanakan berupa membantu warga untuk membongkar rumah, untuk di relokasi di tempat yang baru, yang lebih aman. Karena di wilayah yang terkena bencana tanah yang ambles semakin dalam, sehingga rumah yang terkena dampak semakin banyak.

 

 

 

Berikut berita tentang tanah ambles di desa Kalitengah kec. Panggungrejo dari www.antarajatim.com :

Blitar (Antara Jatim) – Puluhan rumah di Desa Kalitengah, Kabupaten Blitar, Jawa Timur, rusak akibat bencana alam berupa tanah retak, sehingga mereka terpaksa mengungsi ke tempat yang lebih aman.”Mereka mengungsi ke tempat tetangga. Untuk tadi, warga sudah melakukan kerja bakti, dan akan dilanjutkan keesokan harinya,” kata Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Blitar Heru Irawan di Blitar, Rabu.

Ia mengatakan ada sekitar 20 rumah yang terkena dampak akibat retakan tanah tersebut. Dari jumlah itu, delapan di antaranya kondisinya rusak parah, sehingga pemilik rumah tidak berani menempatinya lagi.

Sementara itu, anggota RAPI Kabupaten Blitar Heru mengatakan tim juga sudah memantau lokasi bencana tersebut. Ia mengatakan, sejumlah rumah warga kondisinya memang mengkhawatirkan. Retakan di tanah itu membuat rumah mereka ambles dan ambruk, sehingga berbahaya jika digunakan untuk tempat tinggal.

Ia mengatakan retakan sudah terlihat sejak Sabtu (21/12), namun tidak terlalu lebar. Dan, saat ini retakan terlihat lebih lebar, sehingga mampu membuat bangunan rusak. Padahal, mayoritas rumah warga sudah dibangun dari beton.

Di lokasi itu terdapat sebuah rawa, tepatnya di bagian atas perbukitan. Diduga, rawa itu sudah tidak mampu menampung air, sehingga air terus meluber ke bawah.

Selain itu, struktur tanah di daerah itu khas tanah perbukitan mirip tanah liat, dimana ketika hujan langsung menyerap air.

“Beberapa hari ini hujan terus, dan melihat struktur tanah mirip tanah liat, itu yang kami prediksi menjadi pemicu tanah retak,” katanya pascameninjau lokasi.

Ia mengatakan, sebenarnya tanah retak sudah tidak asing lagi bagi warga yang tinggal di Desa Kalitengah, Kecamatan Panggungrejo, Kabupaten Blitar tersebut. Bahkan, saat kemarau pun tanah di daerah itu juga retak, namun saat penghujan kondisinya lebih parah dan retakannya lebih lebar.

Saat ini, sejumlah warga yang rumahnya rusak parah, yaitu dimana rata-rata ambles, tinggal di rumah saudara ataupun tetangga.

Sejumlah bencana terjadi di Kabupaten Blitar. Sampai saat ini, banjir masih terjadi di Kecamatan Sukorejo, belum surut, dan sejumlah daerah lain juga mengalami bencana seperti di Kecamatan Panggungrejo ini. (*)

Editor : Edy M Yakub

 

sumber : http://www.antarajatim.com/lihat/berita/123872/puluhan-rumah-di-blitar-rusak-akibat-tanah-retak

 

 

 

0 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *